September 2, 2009

Aduh ni hari sumpah deh gua pengen nangis rasanya!!!


To start my day of gloominess, if I could sum it up in a sentence, it was filled with a lot of drama! Ada orang mau beli barang dateng ke rumah pagi-pagi, bawel banget mau beli barang pake nawar gak kira-kira, nyokap ladenin kan bae-bae, tapi dia nya tetep gak tau diri, udah gitu akirnya gak jadi beli pula!! Terus tadinya me and Mom are supposed to leave at 9, karena ngeladenin tu orang gak penting, jadinya telat ditinggal pergi duluan deh, soalnya rencananya mau ikut orang. Udah kita samperin ke tempat dimana tu orang pegi, biar bisa bareng ke Jakarta nya. Okay, end of first drama. Hari ini emang entah kenapa mood gua SUPER JELEKKK ABIS. Feeling gua sih mau dapet. Entah cuma gua nya doang yang lebay ato gimana, tapi gua selalu ngerasa kalo mo dapet tuh pasti banyak kejadian aneh yang gak gua inginkan. FYI gua mau ke daerah Sunter, which takes like a minimum one hour car ride from where I live. Udah sampe, gua mau temenin perpanjang KTP nyokap sama buat baru KTP gua (kalo temen-temen gua dan lain-lain pada nembak, gua sendiri paling ketinggalan, abisnya nyokap and bokap anti sogok-sogokkan gitu sih, orangnya bersih non-korupsi aahahahah). Dari bulan lalu gak sempet, akirnya gua sempetin buat pergi sama nyokap, soalnya tulisan di KTP lama nyokap itu tinggal nya di kelurahan sunter, ato gimana lah gak ngerti gua, pokoknya ribet!! Yang gua tau adalah, orang Tangerang gak mau urusin KTP nyokap kalo gak nyogok, soalnya kelurahan KTP lama nya di Sunter. Nah, karena ada orang kelurahan Sunter yang nyokap kenal, dia nyaranin ke gua ke Sunter aja sekalian urus gua and dia punya. Eh emang dasar lagi apes, tu orang yang dulu kerja di kelurahan yang nyokap kenal udah keluar. Udah gitu orang kelurahan Sunternya yang baru yang gak nyokap kenal, itu SUPER NYOLOTTTTT, minta di bogem. Nadanya kalo ngejawabin tuh gak sante, beneran deh gua panas dengerin dia jawabin nyokap gua.


Nyokap: Pak, saya mau perpanjang KTP, Pak. (nyodorin map ke loket)

Bpk Nyolot: (ngeliat-liat map yang nyokap bawa) Dokumennya mesti lengkap, Bu!! Ini masih kurang surat keterangan dari RT, RW, gak bisa ni bu! Harusnya lengkap baru saya mau urusin!! (nyodorin balik map nya ke nyokap)

Nyokap: Kalo anak saya mau buat KTP baru ini mesti sama ya, Pak butuh surat keterangan juga?

Bpk Nyolot: Iya dong, Bu!! Gak bisa engga, kalo begini mah saya gak mau urusin, Bu!

Nyokap: Saya tinggalnya di Tangerang, Pak. Tapi KTP lama saya masih kelurahan Sunter, jadi orang Tangerangnya gak mau urusin kalo KTP Jakarta.

Bpk Nyolot: Ya saya gak mau tau dong! Ibu kenapa gak urus yang di Tangerang aja sih?! Udah tinggal di Tangerang mau urusnya kelurahan Sunter.

Wah, gua panas tuh. Gak worth banget bangun pagi-pagi buat telat dateng dan diolok-olok. Nyokap gua nyari bapak kelurahan yang dulu dia kenal.

Nyokap: Kalo Pak A masih kerja di sini gak ya, Pak? Biasa dia urusin KTP saya.

Bpk Nyolot: Oh si Pak A mah udah gak ada, Bu! UDAH SAYA KELUARIN! (Pake jari telunjuk nunjuk-nunjuk ke arah jarum jam 2 kayak Pangeran Bertopeng)

Nyokap: Oh, gitu ya, Pak. Yaudah deh ya, Pak. Makasih ya.


Terus nyokap gua punya ide cemerlang, nyamperin tetangga lama gua buat minta tolong urusin ke ketua RT di Sunter. Gua udah sedikit pesimis tuh, udah 8 tahun gua gak liat tetangga gua ini. Apa iya masih tinggal disana? Emang ye kalo diinget-inget mah, kadang-kadang temen lebih bae jauh dari sodara. Terus tanpa persiapan apa-apa, gak nelpon dulu atau gimana (soalnya nyokap juga udah gak ada nomernya), hanya dengan bermodalkan iman, dateng ke rumahnya. Wah, my luck is starting to change, untung ada dirumah, lalu disambut dengan sangat hangat, nyokap gua sama tante tetangga ini gossip-gossip dulu. Gua inget dulu sering maen di rumah dia ampir tiap hari, ke taman deket rumah juga, maen ayunan, dll. Jadi tante dan om tetangga gua ini punya anak 2, cewe dua-duanya, yang gede umurnya segede kk gua, yang kecil lebih kecil setaon dari gua. Jadi beti-beti lah umurnya, that's why kita ber4 nyambung. Udah di rumahnya, dijamu dengan makanan-makanan dan minuman, terus dia juga bilang mau urusin KTP nya dan lain segala macem. YES, BERES...


Oke, setelah itu bertolak ke Kelapa Gading, nyokap mau ketemu sama temennya, sekalian gua mau print foto buat KTP. FYI gua udah lama ngak nge blog lagi karena internet empot-empotan, emang minggu ini dasarnya gua bener-bener apes, HP gua juga tiba-tiba error gak bisa buat telpon orang, untung masih bisa SMS. Aduh, kejadian itu juga, ntar deh gua ceritain lagi, di lain blog. Hari dimana HP gua mati, semati-matinya. Rasanya mo loncat gua dari lantai 4, itu lagi di MALL GADING juga lagi, kayaknya Gading ada dendam ama gua. Hahaha gak gitu juga sih :p Hari itu gua ke Mall bawa laptop, lu assume gua mau apa? Ya Wi-Fi dong! Internet gratis, cing! EHHH EMANG DASAR APES SE-APES-APESNYA YEEEEE, udah duduk di Starbucks, nungguin temen nyokap, abis pesen minum gua tanya ke Mba nya, "Mba, Wi-Fi nya passwordnya apa?" Dia jawab, "Oh, kita Wi-Fi nya disini lagi gak bisa jalan, lagi error hari ini."


JEDERRRRR!!! SERIUS GUA PENGEN PULANG NGERINGKUK DI RUMAH DI DALEM SELIMUT DENGAN PALA NEMPEL DI BANTAL DAN NANGIS SE KENCENG-KENCENGNYA. HUWAAAAA :'( Padahal nyokap ngobrol sama temennya gua mau internet-an!! Udah beberapa hari ini internet di rumah gak bisa nyala, berharap bisa ber Wi-Fi ria! ARRRGH ADA APA SIH DENGAN ALAM SEMESTA HARI INI!?! Bertentangan banget dengan keinginan gua yang terpendam!! Huhuhuhuhuhuhuhu :(

Think my day couldn't get any worse? THINK AGAIN!!!


It was 14:46 p.m. Akirnya gua pindah ke Pisa Cafe di LaPiazza sama nyokap setelah dia ketemu di Starbucks dengan temennya, pesen iced lemon tea dengan harapan duduk bisa ber wi-fi ria. Baru log in ke profile gua, ngoeng ngoeng ngoeng... Kok berasa naek Titanic yee? Gua pikir yang bikin kaki gua goyang-goyang begeter gimana gitu adalah cooler ato mesin apa gitu yang dipake tu restoran. Biasanya kan suka rada lebay sampe bikin lantai bergoyang. Tapi kali ini rada gak wajar goyangnya. Gua liat-liatan sama nyokap. Rada setengah linglung gitu, kita jalan cepet setengah lari keluar restoran. Soalnya gua liat lampunya goyang-goyangnya kenceng abis. Eh gua liat dari kejauhan orang-orang juga pada tumpah dari dalem mall, lari-lari keluar pintu. Serem abis, asli. Terus gak lama udah reda, gua lanjutin deh Wi-Fi. Malah sempet foto-foto bentar sama nyokap. Mengabadikan momen abis gempa. Gua update Twitter dulu, chat sama beberapa orang di MSN, sambil nonton berita yang cukup menggoyahkan iman gua, jujur. Bukannya gua berasa kayak gak punya Tuhan, tapi sebagai manusia normal gua juga pasti ada rasa takutnya juga, apalagi setelah denger berpotensi tsunami, agak lemes gua duduk disana. Gading men, gak gitu jauh kan sama Ancol, kalo dialirin air udah tinggal ngalir aja tu aer, nyampe (yaiyalah ngalir, kalo ngesot baru gua heran). Gatau lah, biasa lagi chaotic gtu, wajar otak kadang suka ga ngotak. Turns out hari ini ada sekitar 30 earthquakes happened all around the world. Whoah.


Kalo udah kayak gini rasanya bingung mau ngapain lagi. Pengen langsung ke airport terus cao aja. Tapi bingung juga sekarang amannya dimana, no place seems to be safe nowadays. I'm praying for Indonesia. You should do, too. Nyadar gak sih kejadiannya sedikit 'aneh', di tanggal 2 bulan ke 9 tahun 2009. Whoah... Gua sih bukannya lebay ato ngada-ngada yang aneh-aneh, tapi gua berasa aja rada 'hoki'. Hahaha. Well, that is all!! Udah gak ada kata-kata yang bisa describe lagi apa yang gua rasain tuh hari! Speechless..

Ughhh, I really miss my old friends like Stella, Ruth & Melody :( Hope they're doing well.


Keep the faith!!! Nothing can shake us hard enough to let go!

LOVE XOX

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 comments: